Sabtu, 28 Mei 2011

Akuntansi Piutang

  1. PENGERTIAN PIUTANG
    Piutang merupakan klaim (hak untuk mendapatkan) uang dari entitas lain. Piutang juga disebut tagihan atau receivable. Menurut bukti pendukungnya piutang dapat dikelompokkan menjadi:
    1. Piutang Wesel/Notes Receivable atau Wesel Tagih, yaitu tagihan yang didukung oleh instrument kredit resmi seperti Promes. Promes adalah janji tertulis untuk membayar uang pada tanggal tertentu tanpa syarat.
    2. Piutang Usaha Biasa yaitu tagihan yang didukung oleh bukti usaha biasa biasa seperti faktur atau bukti bahwa perusahaan telah menjual barang/jasa ke fihak yang berhutang (debitur).

 
  1. PIUTANG WESEL
    Piutang Wesel adalah piutang yang didukung instrument kredit resmi seperti promes. Promes adalah janji tertulis untuk membayar uang pada tanggal tertentu tanpa syarat. Contoh adalah:

     

     
  2. AKUNTANSI WESEL TAGIH/PIUTANG WESEL
    Akuntansi untuk wesel dapat dibagi menjadi akuntansi pada saat timbulnya, saat jatuh tempo atau saat piutang ini dijual.
    1. Akuntansi saat timbulnya piutang wesel
      Wesel dapat timbul karena menjual barang secara kredit atau bias juga timbul karena perusahaan memberi pinjaman.
      1. Menjual barang/jasa secara kredit. Misalkan perusahaan menjual jasa secara kredit dan perusahaan menerima promes senilai Rp 1.000.000,00 maka jurnal yang dibuat adalah:
Tgl. 
Akun
Debet 
Kredit 
2006
Jan 2 

 
Piutang Wesel
Penjualan 

 
1.000.000 

 

 
1.000.000 
  1. Terdapat piutang yang sudah jatuh tempo. Misalkan perusahaan pada tanggal 2 Januari 2006 menjual jasa secara kredit dan jatuh tempo 2 Februari 2006. Pada tanggal 2 Januari 2006 perusahaan menerima promes senilai Rp 1.000.000,00 bunga 12% jatuh tempo 2 Mei 2006 sebagai pelunasan tagihan tersebut, maka jurnal yang yang dibuat adalah:
Tgl. 
Akun
Debet 
Kredit 
2006
Jan 2 

 
Piutang Wesel
Piutang 

 
1.000.000 

 

 
1.000.000 
  1. Akuntansi pada saat jatuh tempo. Mestinya pada tanggal jatuh tempo perusahaan akan menerima uang sebesar nilai nominal wesel dan bunganya. Tapi kadangkala debitur tidak sanggup membayar.
    1) Pada saat jatuh tempo debitur membayar, maka jurnal yang dibuat adalah:
Tgl. 
Akun
Debet 
Kredit 
2006
Mei 2 

 
Kas
Piutang Wesel
Pendapatan Bunga 

 
1.030.000 

 

 
1.000.000
30.000 
2) Pada saat jatuh tempo debitur tidak membayar, jurnal yang dibuat adalah:
Tgl.
Akun
Debet 
Kredit 
2006
Mei 2 

 
Piutang
Piutang Wesel
Pendapatan Bunga 

 
1.030.000 

 

 
1.000.000
30.000 

 
  1. Menjual Wesel Tagih
    Sebelum jatuh temponya, suatu piutang wesel dapat dijual atau didiskontokan. Misalkan sebuah wesel sebagaimana tersaji pada angaka 2 diatas yang jatuh tempo pada tanggal 14 Juni 2006 dijual oleh PT ABC ke Bank Amanah pada tanggal 15 Mei 2001 dengan discount 10% setahun. Untuk menentukan jumlah yang diterima PT ABC, dibuat perhitungan sebagai berikut:
    Nominal piutang                            $2,500.00
    Bunga 16 Maret s.d. 14 Juni 2006=2,500 x 12% x 90/360         75.00
    Nilai pada jatuh tempo                         2,575.00
    Discount: 2,575 x 10% x 30/360                     21.46
    Jumlah yang diterima                         2,553.54
    Perhitungan hari bunga:
    Maret    = 15 hari
    April    = 30 hari
    Mei        = 31 hari
    Juni    = 14 hari
             90 hari

     
    Perhitungan hari discount:
    Mei        = 16 hari
    Juni    = 14 hari
             30 hari

     
    Untuk membuat jurnal pada tanggal penjualan perllu dibandingkan antara nilai nominal wesel dengan hasil penjualan. Jika hasil penjualan lebih besar daripada nilai nominal, maka selisihnya merupakan pendapatan bunga. Sebaliknya jika hasil penjualan lebih kecil daripada nilai nominal maka selisihnya dicatat sebagai beban bunga. Dengan demikian jurnal untuk mencatat transaksi tanggal 15 Mei 2006 adalah sebagai berikut:
Tgl. 
Akun
Debet 
Kredit 
2006
Mei 2 

 
Kas
Piutang Wesel
Pendapatan Bunga 

 
2,553.54

 

 
2,500.00
53.54

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Status Blog

My Page Rank

SEO Stats powered by MyPagerank.Net

Anggota yang Ikutan

Share it

ilmu-akuntansi Copyright © 2011 Blogger Template Designed by Bie Blogger Template